Isnin, 31 Oktober 2011

Semakin hari semakin cepat waktu berlalu......

Hari ni hari last dlm bulan 10 tahun 2011......kita semua tahu...kita xkan kembali ke tarikh ni lagi...apa yang berlalu, biarkan ia berlalu....apa yang pahit,dijadikan manis....apa yang manis, dimaniskan lagi.......yg berdendam,leraikan lah....takkan kemana pun dendam tu....yang sakit hati, sejukkan hati.......

Begitu juga dengan aku....aku takkan terkecuali daripada semua ni....ini lah yang dinamakan kehidupan.....sering berputar2.....sekejap diatas dan sekejap dibawah......kadang-kadang suka dan kadang-kadang duka.....apa yang aku tahu, umur aku pun akan bertukar nombor setiap hari......bukan semakin muda tetapi semakin tua.....

Kadang-kadang terasa sia-sia apa yang aku buat selama ni.....dengan kisah 'dia' yang telah pun hilang dari hidup aku......supaya aku mendapat yang lebih baik.....mungkin la......andaian je...hehe....mungkin aku akan keseorangan....tiada siapa yang tahu kan.......bukan la berputus asa.....tapi, tidak mengharap pada yang 1 itu.....

Masa itu emas kan??so, gunakan lah masa yang ada sebaik-baiknya....buat je apa yang korang rasa nak buat asalkan korang tak menyusahkan orang lain mahupun menggunakan duit orang lain....so, dieorang tak boleh la nak menyibuk2 lagi.......hehe

Khamis, 27 Oktober 2011

Jangan terlalu cepat melatah.......

Jangan terlalu cepat melatah.....jangan terlalu cepat marah....jika mereka berkata yang bukan-bukan pasal kita.....mereka tak tahu apa yang berlaku....dan mereka tak merasa apa yang berlaku pada kita......aku rasa mereka tak perlu tahu apa-apa pasal kita....sebabnya : kenapa kita mesti bagitahu mereka pasal kita??mereka perlu tahu ke pasal kita?Pada aku, aku takkan salahkan pada mereka yang berkata-kata tu kerana mereka berhak untuk berkata-kata......apa yang perlu kita buat, kita dengar apa yang mereka cakap......terima je....tak perlu marah sebab mereka tak tahu cerita sebenar......

Tetapi, untuk yang suka bercakap tu.....jangan suka cakap je.....kalau tak tahu, buat cara tak tahu....kalau nak tahu, tanya pada empunya diri....mungkin empunya diri tu akan jawab...ataupun tidak......bagi aku, tak semua perlu tahu kisah kita....sama ada kisah silam atau kisah sekarang.......ataupun perancangan kita di masa hadapan......tunggu je hasilnya......kalau rasa nak tahu, ikutilah perkembangannya....jangan sampai di cop suka jaga tepi kain orang sudah la ye........

Jumaat, 21 Oktober 2011

~~Bila cinta~~

Bila cinta kini...........
Tak lagi bermakna...........
Yang ku rasa kini...........
Hanyalah nestapa...........
Di tinggalkan cinta masa lalu.........

Dulu kau tawarkan..........
Manisnya janjimu..........
Dan ku sambut itu............
Dengan segenap hatiku.............
Bila engkau pergi.............
Tinggalkan ku..............

Hilangnya cintamu.............
Menusuk hatiku.............
Hingga ku memilih...........
Cinta yang fana............

Perginya dirimu............
Merobek jantungku...............
Hingga ku terjatuh...........
Dalam harapan...........

Hilangnya cintamu............
Menusuk hatiku..............
Hingga ku terjatuh.............
Dalam harapan...........
Dalam harapan...........

Khamis, 20 Oktober 2011

No Title.......

Kasih....
Apakah kau tidak tahu....
Betapa aku merindukanmu.......
Betapa aku ingin menginginkanmu.....

Kasih.....
Masihkah kau tidak tahu.....
Membaca hati dan perasaanku......
Yang inginkan kau disampingku.......

Kasih.....
Jiwa ini terlalu sakit menyimpan segala perasaan.....
Perasaan yang bila diluahkan......
Pasti akan melukakan perasaan......
Lalu ku pendam ia sendirian.......

Kasih.......
Biarlah aku sakit begini.......
Asalkan engkau bahagia hari ini......
Esok dan selamanya......


Sekali ia hancur berkecai, pasti dapat disambung semula.....tetapi, manakan sama dengan yang asal...yang lebih indah...tanpa sebarang calar......hati yang terluka, bukan semudah itu untuk dipulihkan.....dan bukan semudah itu untuk dihiasi semula dengan cinta dan kasih sayang........

Rabu, 19 Oktober 2011

Sekelip mata kau berubah

Hari ni genap 3bulan 14hari.......kenapa kau berubah???.....sejak ada 'dia',semuanya berubah....kau bukan macam dulu lagi....jauh berbeza....kadangkala datang marah kau.....orang lain yang kena tempias......memang best pun kalau kena  marah tanpa sebab....kau pernah rasa ke?nak rasa tak?mesti kau tak nak kan???aku tahu.....takde siapa pun nak kena marah tanpa sebab.....kau begitu innocent.....hahaha

Aku dan geng2 aku memang tak puas hati ngan kau......tapi kiteorang nak tengok kau samaada kau dapat membezakan antara kaca dan permata......permata itu kau tatang bagai minyak yang penuh...sedangkan kau tak tahu, kaca itu lah yang lebih bermakna....yang lebih banyak berkorban untuk kau......

Huh.....aku nak cakap lebih-lebih pun buat sakit hati je.......kesimpulannya, pasni aku buat tak tahu jela dengan kau.....lantak kau la nak marah sorang2....nak angin sorang2.....ada aku kesahhh????hehehe

Isnin, 17 Oktober 2011

Bila rasaku ini adalah rasamu

Kadangkala....
Apa yang berlaku tak seiring dengan apa yang kita inginkan.....
Jauh tersasar dari keinginan.....
Tanpa kita harapkan......

Kadangkala....
Mereka tidak mengerti......
Apa yang kita rasa......
Apa yang kita alami......

Mereka tidak pernah merasa......
Apa yang kita merasa.....
Mereka hanya tahu.....
Memberi hukuman tanpa mengetahui kebenaran........

Sedangkan mereka tidak tahu......
Kebenaran itu jauh lebih manis......
Daripada apa yang mereka sangkakan.....
Dan daripada apa yang mereka anggapkan.......

Sabtu, 15 Oktober 2011

Makan bersuap

Ni bukan makan orang tolong suapkan ye......aku rasa dunia pun dah lali dengan makan bersuap ni.......satu pihak sanggup menyuap satu pihak yang lain semata-mata nak tutup kesalahan sendiri.....ataupun untuk menjadikan sesuatu kerja tu menjadi lebih mudah.....aku memang tak pernah mengalami perkara ni...tapi aku tahu perkara ni akan sentiasa berlaku......walaupun dah terlalu banyak hukuman untuk orang macam ni.......

Aku rasa....semua orang akan tahu...perkara ni takkan kekal selamat buat selama-lamanya.....dunia ini sentiasa berputar....sekejap di atas dan sekejap di bawah.....ada masa kita menang dan ada masa kita kalah.....jadi, kenapa perlu mengambil risiko yang tinggi ni?

Khamis, 13 Oktober 2011

Jalan itu...........



Jalan itu masih panjang.......
Bermakna perjalanan hidupku jua masih panjang.......
Masih ada dan masih banyak halangan di hadapan.....
Yang tidak aku ketahui.........


Jalan itu masih berliku-liku......
Yang belum aku temui ratanya......
Jalan itu masih berbengkang bengkok.......
Yang belum aku temui lurusnya.......


Aku tidak tahu.......
Apakah jalan hidupku sentiasa lurus.......
Tiada halangan ataupun penuh dengan duri.........
Yang memungkinkan kekalahan di pertengahan perjalananku......


Tiada apa yang ku harapkan......
Hanya lah pimpinan tangan dari insan yang aku percayai.......
Pimpinan hati dan jiwa dari insan yang mampu seiring sejalan.......
Bergandingan bahu meneruskan hidup bersama aku......

Isnin, 10 Oktober 2011

~~Memaafkan itu indah~~

Alhamdulillah...setelah sekian lama...baru hari ni aku mampu memaafkan 'dia'.....atas segala-galanya....tanpa apa-apa yang tertinggal.....dan aku hanya mampu mendoakan kebahagiaan 'dia'.......semoga hidup aku akan lebih aman dan damai.......dan ianya membuatkan aku lebih bahagia.......




"Ikhlas dalam memaafkan adalah kau telah sepenuhnya memberikan senyum kepada lawan yang telah menyayat masa lalumu, dan kemudian merangkulnya kembali sebagai kawan baikmu."


Mampukah aku tersenyum??

Aku sering mengingatkan diri aku sendiri......sentiasa ikhlas dalam memberikan senyuman.....sentiasa mengawal emosi dengan senyuman....sentiasa mengawal ketidakpuashatian dengan senyuman.....tetapi, mampukah emosi aku ni membuatkan aku tersenyum dan mampukah ketidakpuashatian aku juga membuatkan aku tersenyum??satu senyuman ikhlas........



Pernahkah kita terfikir...bagaimana hati kita yang kecil ini, ditugaskan menyimpan segala perasaan.....suka,duka,marah,dendam,benci,redha.....dan bermacam perasaan.......sebab itu lah, Allah memberikan kita akal.....untuk berfikir bagaimana caranya mengendalikan segala perasaan tu.......tapi, adakah aku menggunakan akal yang diberikan sebaik-baiknya??hanya aku dan Dia yang tahu.......

***********************************************************************************

~~Bukan mustahil hati kita yang sekecil ini mampu menyimpan segala perasaan~~

Kerana Allah sentiasa ada bersama-sama dengan hamba-hamba-Nya.....

Khamis, 6 Oktober 2011

Kerana dia manusia biasa

Kisah ini aku copy n paste je......dari email lama aku tahun 2009....Aku paparkan untuk bacaan korang....boleh dijadikan pengajaran......satu kisah yang sangat menyentuh perasaan aku....Selamat membaca!!!!


Assalamualaikum. .. Semoga bermanfaat.. .... baik utk yang melamar ataupun yg dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga...... Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga......Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa ......

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan  pertanyaan yang sama. Kenapa kamu
memilih dia sebagai suami/isterimu?Jawabannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawaban kerana
Allah hinggalah jawaban duniawi.......

Tapi ada satu jawaban yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap detail percakapannya. Jawaban dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib.

Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah. Persiapan pernikahan mereka
hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja.Kalau dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya. Satu hal yang pasti, dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami.



Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi.


Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya. Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya. Sebenarnya.. ..!!!

Saya ingin tau, kenapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu
(benar-benar sibuk).


Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara.Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya.Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing.


Saya menggambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya memutuskan untuk menginap dirumahnya.Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual....hanya kami berdua. Hiruk pikuk persiapan akad nikah besok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal.Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali mamanya mengetok pintu, meminta kami tidur.


"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja. Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

"Ya.. ya." Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar. Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik.

Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan.


"Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih HP dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya.Dengan bantuan lampu LCD HP dia mengais lembaran kertas didalamnya.

Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping envelop kepada saya. Saya menerima HP dari tangannya. Envelop putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ni. Saya melihatnya tanpa mengerti. Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja." Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4,saya melihat warnanya putih. Hehehehehehe. ........

"Teruknya dia ni." Saya menggeleng-gelengka n kepala sambil menahan senyum. Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya.Saya membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat inipun saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu.......

************ ********* ********* ********* ********* ********* ********* ************
Kepada Yth .........

Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya

Assalamu'alaikum Wr Wb

Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai.

Saya, yang bernama ............ ... menginginkan anda ............ ...untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buatmasa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak.

Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan.

Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja. Oleh kerana itu, aaya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa.

Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik.

Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istiqarah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda.

Yang saya tahu, saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini.

Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawaban pada saya.Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin

Wassalamu'alaikum Wr Wb

************ ********* ********* ********* ********* ********* *********  ************



Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran'yang begitu indah. Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa. Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum
tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia......?"

"Kerana dia manusia biasa....... " Dia menjawab mantap. "Dia sedar  bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya.

Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, justeru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku."

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu besok masih ada, betuI tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin.

"Ssttt...... ." Saya menutup mulutnya. Khuatir kalu ada yang tau kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga.Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Besok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama." Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?"

"Tidur...... Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya. Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik besok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini. Satu lagi pelajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiannya. Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah
terpahat sejak ruh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak.

Lalu menjadikan proses menuju pernikahan bukanlah sebagai beban tetapi sebuah 'proses usaha'. Betapa indah bila proses menuju pernikahan mengabaikan harta, tahta dan 'nama'.

Status diri yang selama ini melekat dan dibanggakan (aku anak orang
ini/itu), ditanggalkan.

Ketika segala yang 'melekat' pada diri bukanlah dijadikan pertimbangan yang utama. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya.

Maka semua menjadi indah.

Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap HambaNYA. Hanya Allah yang mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah pernikahan.

Kita hanya boleh memohon keridhoan Allah. MemintaNYA mengurniakan barokah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kemantapan untuk menikah.Jadi, bagaimana dengan cinta?

Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir, lalu tumbuh, kemudian merawatnya. Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa).

Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Wallahu 'alam




(kerana dia  manusia biasa.....dia tahu keupayaannya.....dia tahu apa yang dia mampu dan apa yang dia tidak mampu....aku tahu dia akan berusaha.....aku tak perlukan kata-kata dan janji-janji manis darinya....kerana aku tahu keikhlasan hatinya   ~~hanya untuk mu~~.......)

Isnin, 3 Oktober 2011

KaSih SaYaNg



Pada suatu pagi di satu sekolah menengah, ada seorang pelajar bertanya pada seorang guru yang sedang mengajar. Ketika itu, guru tersebut sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am. Dialog di antara pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :


Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik sebagai orang paling kita sayang?. Macam mana juga kasih sayang itu nak berkekalan?


Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm...baiklah, sekarang kamu buat apa yang saya suruh. Ikut je ye...mungkin kamu akan dapat apa jawapannya.


Pelajar : Baiklah...apa yang saya harus buat?  


Cikgu : Kamu pergi ke padang sekolah yang berada di luar kelas sekarang juga. Kamu berjalan di atas rumput di situ dan sambil memandang rumput di depan kamu, pilih mana yang PALING cantik tanpa menoleh ke belakang lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah rumput yang PALING cantik yang berada di depan kamu tersebut dan selepas itu bawa balik ke kelas. 


Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh.  


Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun rumput yang berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.


Cikgu : Mana rumput yang cikgu suruh petik?  


Pelajar : Oh, tadi saya berjalan di atas rumput dan sambil memandang rumput yang berada di situ, saya carilah rumput yang paling cantik. Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling cantik maksaya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling cantik tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung padang , saya tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh menoleh ke belakang semula, jadi tiadalah rumput saya boleh petik.


Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita sebaik-baiknya.. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas.


 Sumber dari Google

Jangan Mencari Terlalu Sempurna

Jika kamu memancing ikan.......Setelah ikan itu terlekat di mata kail......
Hendaklah kamu mengambil ikan itu......
Janganlah sesekali kamu LEPASKAN ia semula kedalam air begitu
sahaja.......                     
Kerana ia akan SAKIT oleh kerana bisanya......
Ketajaman mata kail kamu & mungkin ia akan MENDERITA selagi ia masih
hidup......    

Begitulah juga......

Setelah kamu memberi banyak PENGHARAPAN kepada seseorang ......
Setelah ia mulai MENYAYANGI kamu......
Hendaklah kamu MENJAGA hatinya......
Janganlah sesekali kamu terus MENINGGALKANNYA begitu saja......
Kerana dia akan TERLUKA oleh kenangan bersamamu.......
dan mungkin TIDAK dapat MELUPAKAN segalanya selagi dia masih mengingati
kamu......     

Jika kamu MENADAH air biarlah berpada......
Jangan terlalu berharap pada takungannya dan menganggap ia begitu
teguh......                   
Cukuplah sekadar untuk KEPERLUANMU sahaja......
Kerana apabila ia mulai RETAK ....tidak sukar untuk kamu menampal dan
memperbaikinya semula...... 
Dan bukannya terus dibuang begitu sahaja......

Begitulah juga......

Jika kamu sedang memiliki seseorang.... TERIMALAH dia seadanya......
Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan mengganggapkan dia begitu
istimewa......               
Anggaplah dia manusia biasa......
Kerana apabila dia melakukan KESILAPAN .... tidaklah sukar untuk kamu
MEMAAFKANNYA dan       
MEMBOLEHKAN hubungan kamu akan TERUS hingga ke akhir hayat
Dan bukannya MENGHUKUMNYA dan MENINGGALKAN dia begitu sahaja kerana
kamu merasa terlalu     
kecewa dengan sikapnya
Lalu semuanya akan menjadi TERHENTI begitu sahaja......

Jika kamu MEMILIKI sepinggan nasi.......
Yang kamu pasti baik untuk diri kamu......
Yang MENGENYANGKAN dan BERKHASIAT ......
Mengapa kamu berlengah lagi? Cuba mencari makanan yang lain......
Kerana terlalu ingin mengejar KELAZATAN ......
Kelak, nasi itu akan BASI sendiri dan kamu sudah tidak boleh
menikmatinya lagi......           
Kamu akan MENYESAL ......

Begitulah juga......

Jika kamu telah bertemu dengan seorang INSAN ......
Yang kamu pasti boleh membawa KEBAIKAN kepada dirimu......
MENYAYANGIMU .... MENGASIHIMU ....dan MENCINTAIMU ....
Mengapa kamu berlengah lagi?
Cuba MEMBANDINGKANNYA dengan yang lain......
Terlalu mengejar KESEMPURNAAN ......
Kelak, dia akan BERJAUH HATI dan kamu akan KEHILANGANNYA apabila dia
menjadi milik orang   
lain......
Kamu juga yg akan MENYESAL dan tidak ada gunanya lagi......


Oleh itu janganlah kita terlalu mengejar KESEMPURNAAN kerana ia
bukanlah faktor utama       
KEBAHAGIAAN yang sempurna, sedangkan jika kita boleh m ema afkan
KESILAPAN orang yang kita 
sayang dan akur dengan KELEMAHANNYA sebagai manusia biasa serta
BERSYUKUR dengan apa yang   
kita sudah MILIKI ...kita akan BAHAGIA, BAHAGIA dan terus BAHAGIA
...itu lebih BERMAKNA !       


"Begitu hidup ini tiada yang abadi yg patah Kan tumbuh yang hilang Kan
berganti, namun yang 
berganti tidak mungkin sama seperti yang hilang"